Kinerja Reksadana Saham Paling Tertekan di Maret 2024, Simak Sentimen dan Proyeksinya

kinerja reksadana saham paling tertekan di maret 2024, simak sentimen dan proyeksinya

Kinerja Reksadana Saham Paling Tertekan di Maret 2024, Simak Sentimen dan Proyeksinya

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Reksadana saham menunjukkan kinerja yang kurang memuaskan pada bulan Maret 2024, ketimbang jenis reksadana lainnya. Berdasarkan data Infovesta per Maret 2024, Infovesta 90 Equity Fund Index tergerus paling dalam.

Indeks yang memperlihatkan kinerja reksadana saham secara keseluruhan tersebut merosot 0,69% dibanding bulan sebelumnya yang justru paling tinggi yakni, sebesar 1,05%.

Sementara reksadana pasar uang kinerjanya tercatat paling tinggi di bulan Maret yaitu sebesar 0,35%, dan secara year to date (YTD) sebesar 1,13%.

Chief Executive Officer (CEO) Pinnacle Investment, Guntur Putra mencermati, secara karakteristik risiko dan kinerja reksadana berbasis saham memang memiliki volatilitas yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pasar uang.

Menurut dia, meskipun secara keseluruhan kinerja reksadana berbasis saham di industri mengalami penurunan, namun masih ada juga yang mencatatkan kinerja positif.

“Di Pinnacle sendiri, reksadana dan ETF berbasis saham yang kami kelola masih mencatatkan kinerja positif, di mana secara YTD, Pinnacle Strategic Equity Fund tercatat sebesar 3,73%, Pinnacle CORE high dividend ETF secara YTD sebesar 4,64%, dan Pinnacle FTSE Indonesia Index Fund, kinerja secara YTD tercatat 3,69%,” kata Guntur kepada Kontan.co.id, Selasa (2/3).

Kemudian, dia mengatakan bahwa strategi yang diterapkan di reksadana saham juga cukup bervariasi tergantung kapasitas masing-masing dari manajer investasi dan strategi yang diterapkan.

Namun, menurut dia, secara garis besar penghambat dan pendorong kinerja reksadana saham dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor seperti, adanya ketidakpastian pasar, volatilitas harga saham, kondisi makro (global dan domestik), termasuk tingkat inflasi dan GDP growth, atau kinerja perusahaan yang tidak sesuai harapan.

Di sisi lain, Guntur bilang, pendorongnya dapat meliputi perkembangan positif di pasar global, kinerja ekonomi yang membaik, atau sentimen positif terhadap sektor-sektor tertentu.

Dia menilai, reksadana saham yang layak dicermati yakni, yang memiliki manajemen cukup solid, portofolio yang terdiversifikasi dengan baik, dan kinerja yang konsisten.

Lebih lanjut, menurut dia, investasi di reksadana saham masih dapat menjadi pilihan yang menarik dalam jangka panjang, terutama untuk investor yang memiliki toleransi risiko yang tinggi dan waktu untuk mengatasi fluktuasi pasar.

“Meskipun kinerja reksadana saham dapat bervariasi dalam jangka pendek, namun secara historis, investasi di pasar saham cenderung memberikan hasil yang lebih baik dalam jangka panjang,” kata dia.

Selain itu, Guntur mengatakan, untuk investor jangka panjang, memegang reksadana saham selama 5-10 tahun atau lebih dapat memberikan kesempatan untuk mengatasi fluktuasi pasar dan memperoleh hasil yang lebih baik.

Namun demikian, dia tidak direkomendasikan investor untuk melakukan trading reksadana, karena reksadana adalah instrumen investasi, bukan instrumen spekulasi.

“Investor menurut saya berinvestasi sesuai dengan profil risiko, tujuan investasi, dan jangka waktu berinvestasi masing-masing,” imbuhnya.

Sementara itu, dia mengakui bahwa reksadana pasar uang memang  memiliki potensi untuk terus memberikan return yang stabil dan lebih baik ke depan, terutama dalam kondisi suku bunga yang rendah dan ketidakpastian pasar.

Namun, investor perlu memperhatikan bahwa return dari reksadana pasar uang biasanya lebih rendah dibandingkan dengan reksadana saham, tetapi juga datang dengan risiko yang lebih rendah.

Guntur pun memperkirakan, return reksadana pasar uang masih bisa di level 4-5% di tahun 2024. Namun, hal ini tergantung penempatan instrumen pasar uang dan obligasi jangka pendek oleh manajer investasi masing-masing.

Investment Analyst Infovesta Kapital Advisori Fajar Dwi Alfian menilai, meski  kinerja reksadana saham turun secara MoM, namun pada tahun 2024 Infovesta memproyeksikan kinerja reksadana saham masih akan ada potensi kenaikan. Hanya saja pertumbuhan return akan terbatas.

Fajar mengatakan, tren perlambatan ekonomi global serta sentimen setelah Pemilu cenderung membuat pasar untuk turun. Namun di semester II 2024, dia menilai pasar saham akan naik, lantaran efek penurunan suku bunga The Fed dan Bank Indonesia yang akan memberikan dampak positif.

“Untuk itu, saya memperkirakan return kinerja reksadana saham di 2024 ini akan berkisar 4% hingga 8%,”kata Fajar kepada Kontan.co.id, Selasa (2/4).

Dengan demikian, Fajar menyarankan investor untuk bisa mencermati reksadana saham yang fokus pada saham-saham big caps dan undervalued. Selain itu bisa melakukan diversifikasi ke reksadana saham luar negeri, seperti fokus berinvestasi di Amerika Serikat (AS).

“Hal itu karena konsensus pasar menunjukkan pasar saham AS masih akan mampu tumbuh di tahun 2024,” tandasnya.

News Related

OTHER NEWS

Ketua TPN Minta Kampanye Ganjar-Mahfud Dipenuhi Lautan Manusia

Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Presiden, Arsjad Rasjid ditemui di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, Minggu (1/10/2023) sesaat sebelum penutupan Rakernas IV PDI-P. JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) ... Read more »

Hasil Survei Terakhir Jelang Kampanye Capres 2024,Prabowo Unggul versi 5 Lembaga,Ganjar di LPI

TRIBUN-TIMUR.COM – Hasil survei terbaru lembaga survei calon presiden-wakil presiden RI jelang kampanye terbuka. Dari tujuh lembaga survei, dominan unggulkan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming. Ketiga pasangan calon presiden kini berebut elektabilitas ... Read more »

Pecahkan Banyak Rekor, Red Bull Harus Bayar Mahal Pendaftaran F1 2024

Tim yang bermarkas di Milton Keynes ini menampilkan salah satu performa paling dominan dalam sejarah F1 musim ini, dengan para pembalapnya memborong 21 kemenangan dari 22 balapan. Ia mengamankan kedua ... Read more »

PROMO Indomaret andamp Superindo Besok 29 November 2023: White Koffie Harga Khusus,Sensodyne Rp24.900

TRIBUN-BALI.COM – PROMO Indomaret & Superindo Besok 29 November 2023: White Koffie Harga Khusus, Sensodyne Rp24.900 Berikut ini adalah Katalog Promo Indomaret dan Superindo untuk besok hari Rabu, 29 November ... Read more »

Finsensius Mendrofa Masuk Tim Deputi Hukum TPN Ganjar - Mahfud, Begini Profilnya

Finsensius Mendrofa Masuk Tim Deputi Hukum TPN Ganjar – Mahfud, Begini Profilnya jpnn.com, JAKARTA – Pengacara Finsensius Mendrofa resmi ditunjuk menjadi Wakil Direktur Eksekutif Deputi Hukum Tim Pemenangan Nasional (TPN) ... Read more »

Indosat Caplok 300.000 Pelanggan MNC Play

Ilustrasi MNC Play KOMPAS.com – Operator seluler Indosat Ooredoo Hutchison (IOH atau Indosat) menyelesaikan proses akuisisi pelanggan PT MNC Kabel Mediacom (MNC Play) pada Senin (27/11/2023). Ada sebanyak 300.000 pelanggan ... Read more »

Pelawak Srimulat Eko Londo Meninggal Dunia, Sempat Alami Kecelakaan

Pelawak Srimulat Eko Londo Meninggal Dunia, Sempat Alami Kecelakaan Kabar duka datang dari dunia hiburan Tanah Air, Bunda. Pelawak yang tergabung di Srimulat, Eko Londo meninggal dunia di usia 66 ... Read more »
Top List in the World